cerita ceriti,  my little angels,  my world

Melepas dengan rela

Ada banyak hal atau kebiasaan yang tidak bisa lagi kita pertahankan ketika kita memutuskan berumahtangga dan memiliki anak. Jangan lakukan atau tinggalkan kebiasaan tersebut dengan terpaksa. Lepaskan dengan hati yang ringan penuh kerelaan karena ini akan erat kaitannya dengan pengasuhan yang akan kita lakukan ke depan bersama pasangan.

Salah satu yang paling pokok itu memutus rantai kemalasan. Bentuk kemalasan beragam dan lawanlah dengan tegar. Mulai dari malas bangun pagi, malas mencari referensi untuk menambah wawasan sebagai ortu, dan banyak lagi.

Satu hal lagi, konsisten dalam peraturan. Seiring dengan rajinnya kita belajar, akan ada pengetahuan-pengetahuan baru yang bisa kita terapkan untuk dapat bisa mencapai tujuan bersama. Konsisten adalah pemegang kunci.

Untuk kali ini, dari sekian banyak hal, biarlah hanya dua dulu yang tercatat sebagai pengingat diri. Semoga Allah memberkati.

fb_img_1464230002332

Seorang ibu disleksik yang senang membacakan buku untuk anak-anaknya, Akib, Biyya, Faza, dan Kareem. Pencinta bahasa Indonesia. Istri Eun Yud yang rutin melembakkan 20.000 kata dan tidak melulu melalui lisan. Nah, salah satunya itu dengan tulisan juga. Menyerap energi dari pribadi-pribadi filantropis di sekelilingnya, tapi belum sepenuhnya bisa seperti mereka, hanya seorang 'wannabe'. Senang berbagi materi seputar parenting, buku, sains, dan dunia rabbitry . Silakan bersilaturahmi via e-mail medicus_84@yahoo.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *